perhatian: Tinggalakan komen sebelum pergi ye.

Aku Rindukan Yang Dulu

Aku boleh dikatakan sebagai peminat setia nasyid tempatan di suatu ketika dahulu. Kaset2 nasyid yang baba belikan aku kumpul dijadikan koleksi kesayangan. Lagu2 nasyid yang indah dan menginsafkan akan disalin liriknya lalu dikongsi bersama rakan2. Tapi itu dulu kerana nasyid tempatan yang dulu boleh lagi dikategorikan sebagai lagu ketuhanan atau lagu yang mengajak kita mengenal Allah dan Rasul-Nya. Nasyid sekarang? Perhatikan lirik lagu nasyid sekarang.

Duhai kasih cuba kau dengarkan
Isi hati penuh kejujuran
Dengan sepenuh keikhlasan
Ku dambakan pengertian

Jangan kau dengar fitnah dunia
Kerna ianya dusta semata
Menghancurkan kesucian
Jalinan kebahagiaan

Sebenarnya aku merasa
Sinar cahaya yang gemilang
Ketika kau beriku harapan
Dan sering aku harapkan
Cinta berlandas keimanan
Dan kasih suci kitakan diberkati

Ku cuba sedaya
Agar dirahmati perhubungan yang telah terbina oh
Kerna pasti aku
Yang akan merasa pedihnya kehilangan insan sepertimu

'Kasih kuharapkan cinta kita kan terus kekal hingga ke syurga'

Tuhan berikanlah
Ketabahan hatiku untuk membina impian kasihku oh
Bersama mengharapkan
Ketulusan cinta ini hingga terbina mahligai bahgia oh

Tidak mengapa bagi yang sekadar mendengar dan tahu mengambil mesej daripada lagu tersebut. Tapi, bagaimana pula mereka yang hanya 'tahu mendengar' saja? Apa yang mereka khayalkan pada lagu tersebut? Pernikahan? Atau, haa. Ini yang menjadi masalah. Alasannya, nyanyian nasyid seperti ini bakal menarik perhatian remaja supaya bercinta berlandaskan keimanan kononnya. Tapi adakah jelas dengan perkara yang nak disampaikan? Setakat mana mereka faham dengan cinta yang berlandaskan iman? Paling tak, mereka hanya mengkhayalkan kekasih hati dengan lagu tersebut dan itu salah satu cabang zina iaitu zina hati.

Nasyid sekarang juga agak sukar difahami. Pernah suatu ketika, salah satu kumpulan nasyid tempatan ditemu ramah oleh sebuah stesen radio kerana lagu mereka mendapat tempat teratas. Sedap lagunya. Namun, kerana sukar difahami, penyanyi nasyid yang ditemu ramah itu diminta mengulas dan menjelaskan apa mesej lagu tersebut. Malangnya, mereka juga seperti tidak faham dengan lagu tersebut. Dah tu, bagaimana pendengar nak faham lagu tu sedangkan yang menyanyi pon tak faham? Lalu, untuk apa mereka nasyid? Aku bukanlah mempersoalkan keikhlasan seseorang untuk bernasyid, tapi biarlah mereka tahu apa tujuan nasyid. Ianya jalan dakwah, Bukan glamor semata-mata.

Aku berharap sangat supaya nasyid tempatan sekarang kembali kepada pengertian nasyid sebenar. Nasyid yang memberi keinsafan, peringatan, perjuangan dan banyak lagi mesej2 agama yang dapat disampaikan dengan jelas. Kagum aku dengan Raihan. Lagu mereka amat menyentuh kalbu. Imej mereka yang tidak melampau dan sangat bersederhana. adakah ini yang menyebabkan mereka bertahan lama sampai dan boleh sampai ke luar negara? Sebenarnya ramai lagi kumpulan yang aku kagumi suatu ketika dahulu. Kumpulan nasyid sekarang? entah laa. Sebab itu aku rindukan yang dulu.

2 Comments:

  1. KOKON9LOVE said...
    Di manakah kejujuran...
    Dimanakah ketulusan...
    Dimanakah keikhlasan...
    Dimanakah kejujuran..
    Karena Tuhan hanya mahukan..
    Kejujuran...keikhlasan...cinta...

    Ku harap kau dapat menghayati
    Sentuhan jiwa ini yang ingin di sayangi...



    Saya suka lagu tsb...artinya penuh makna akan cinta kepada Allah ...

    Kuharap Cinta Nowseetheart



    Diary Osi
    KOKON9LOVE said...
    Ini ada video buat awak...tengok ya...


    http://www.youtube.com/watch?v=MFyr9M8v2MU&feature=channel_page

Post a Comment



Template Design by SkinCorner from Jack Book